Header Ads

Wakil Bupati Lumajang Cegah Konflik Sosial



Lumajang, radarnasional.net. PILAR kesehjateraan sosial diharapkan untuk meningkatkan pengabdiannya demi kepentingan masyarakat luas, untuk mencegah  konfilk sosial sedini mungkin dengan menjaga kearifan lokal. Hal tersebut disampaikan Wakil Bupati Lumajang, Ir. Indah Amperawati, M. Si., saat membuka Serasehan Keserasian Sosial dan Kearifan lokal, di gedung Guru Kab. Lumajang, Kamis (09/05/19) pagi.

Bunda Indah mengungkapkan, bahwa permasalahan kontemporer yang  saat ini berkembang, adalah potensi dan kejadian gesekan di kalangan masyarakat dalam bentuk kejadian konflik sosial.

Efek Sosial tersebut sangat komplek, tidak hanya pada dimensi fisik dan psikososial, akan tetapi juga dapat meruntuhkan nilai - nilai kesetiakawanan sosial dan kearifan sosial serta harmoni sosial.

Bunda Indah, mengatakan, bahwa  yang sering memicu terjadinya kerawanan sosial di Kab. Lumajang yaitu, masalah tambang pasir dan konflik sosial terkait lahan tanah.  Bahkan, sampai tindakan kriminalitas, seperti misal, maling sapi dan begal.

"Masalah  ini memang sering terjadi, apalagi tentang masalah pasir, ini sudah tidak asing lagi, salim kancil itu ya, itu sudah internasional," katanya.

Ia mengungkapkan, bahwa, segala perselisihan yang terjadi di masyarakat dapat diselesaikan dengan cara mengedepankan nilai - nilai kearifan lokal.

Untuk itu, Bunda Indah berharap, dengan terselenggaranya Serasehan tersebut, dapat mencegah terjadinya konflik sosial di tingkat hulu, sehingga akan terciptanya keserasian sosial yaitu kondisi sosial yang menjamin terciptanya hubungan interaksi sosial antar warga masyarakat yang dinamis.

"Mudah mudahan kita dapat menghasilkan solusi, menghasilkan kebijakan - kebijakan hari ini, untuk Lumajang lebih baik dan lebih damai," pungkasnya.

Plt. Kepala Dinas Sosial Kab. Lumajang, Dra Ninis Legiwinarsi melaporkan, bahwa Serasehan tersebut bertujuan untuk memberikan wawasan terhadap pilar-pilar kesejahteraan sosial tentang keserasian sosial dan kearifan lokal.

Peserta yang hadir dalam serasehan tersebut kurang lebih 150 orang, terdiri dari pilar pilar kesejahteraan sosial se Kab. Lumajang yaitu, Ketua forum Keserasian sosial, ketua LKSA, ketua karang taruna, PSM dan Tagana. (Bkt/red)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
....
....